fbpx
August 29, 2016

Belajar dari Kegagalan seorang Thomas Alfa edison

Hallo Smart Leaders,

Nah pasti sudah pada kenal kan dengan Thomas Alfa Edison? Dia adalah bapak yang telah menemukan bola lampu seperti yang selalu kita gunakkan di kala malam menyapa. Ternyata keberadaan bola lampu yang kita gunakkan adalah suatu usaha yang tak pernah mengenal kata menyerah yang di lakukan oleh Edison. Perjuangan panjang yang di lakukan oleh Edison tersebut sekarang sudah medapatkan hasil, yang dulunya selalu dan selalu gagal, kini penemuannya hampir semua orang menggunakkannya. Mau tahu bagaimana cerita unik penemuan bola lampu ini, simak artikel yang sudah mimin rangkum special untuk Smart Leaders berikut ini yuk 😀

Kegagalan adalah awal dari keberhasilan, begitu orang bijak berkata. Memang kalimat itu tidak salah. Buktinya banyak orang-orang sukses yang mana kesuksesannya diawali kegagalan terlebih dahulu. Salah satu kisah kegagalan yang termasyhur adalah kisah yang dialami oleh penemu lampu listrik, Thomas Alfa Edison. Beliau adalah penemu banyak benda, salah satunya yang paling terkenal adalah lampu listrik. Lalu bagaimana kisah penemu yang satu ini?

Awalnya, ketika ia masih kanak-kanak, ia dikatakan idiot oleh guru-guru di sekolahnya. Ia dikeluarkan dari sekolah karena terlalu banyak bertanya dan menurut para guru pertanyaannya tidaklah masuk akal. Ia pernah bertanya “Kenapa ayam berbulu dan manusia tidak berbulu?”, “Kenapa bulu manusia berbeda dengan bulu ayam?”, “Bagaimana bulu ayam bisa menempel di tubuhnya?”. Gurunya pun bingung untuk memberikan jawaban yang tepat agar ia tak bertanya lagi. Akhirnya guru-guru pun sepakat mengeluarkannya dari sekolah. Mereka tidak menyadari kalau rasa ingin tahu Thomas Alfa Edison itu merupakan cerminan dari kejeniusannya, sehingga pertanyaan yang ia lontarkan melampaui batas usia dan zamannya saat itu.

Setelah dikeluarkan dari sekolah, Thomas kecil dikurung oleh orangtuanya di gudang sebab mereka harus pergi bekerja. Namun, Thomas kecil tidak bersedih, ia malah senang karena menemukan banyak benda yang bisa dijadikan mainan, dibongkar dan dirakit kembali olehnya. Suatu hari, ia pernah bertemu dengan anak perempuan tetangganya, Mary. Anak itu bertanya, “Kamu sedang apa?” dan Thomas kecil menjawab, “Saya sedang mengerami telur ayam”. Mary heran dengan apa yang Thomas kecil lakukan. “Apakah menurutmu telur ayam yang kau erami itu akan menetas?”, jawaban Thomas saat itu adalah, “Kalau saya belum mencobanya, bagaimana saya bisa tahu ia akan menetas atau tidak?”

Menginjak remaja akhirnya Thomas Alfa Edison kembali bersekolah. Selesai menamatkan sekolahnya, ia harus bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Ia pernah bekerja sebagai tukang koran dan beberapa pekerjaan kasar yang menguras tenaga. Ia baru mapan setelah berhasil menemukan mesin perekam suara. Ia pun menikah dengan Mary dan tinggal di rumah yang sekaligus merangkap sebagai laboratorium penelitiannya. Namun, Mary lebih dulu meninggal sebelum Thomas berhasil menemukan lampu listrik. Beberapa tahun kemudian rumahnya terbakar habis. Ia kemudian dilanda krisis keuangan yang memaksanya untuk meminjam uang demi membangun kembali rumah dan laboratoriumnya. Ia mengatakan akan menemukan lampu listrik yang saat itu dianggap mustahil, untuk meyakinkan orang yang ia pinjami uang.

Setelah mendapat pinjaman, Thomas memulai percobaan-percobaannya untuk menemukan lampu listrik. Percobaannya selalu gagal sampai puluhan kali bahkan ratusan kali. Namun ia tidak menganggap dirinya gagal. Ia mengatakan bahwa ia telah berhasil menemukan ratusan benda yang tidak dapat menyalakan lampu listrik. Konon, ia telah melakukan seribu kali percobaan. Ia sampai-sampai stress, bingung dan panik, namun tak pernah menyerah. Dan percobaannya yang keseribu itulah yang berhasil. Lampu listrik yang ia temukan kini mampu menerangi dunia. Seandainya tidak ada penemuannya itu, pastilah dunia tidak bisa seterang sekarang.

Pesan dari Thomas Alfa Edison adalah “Betapa banyak orang yang menyerah padahal hanya perlu beberapa langkah lagi untuk sampai pada keberhasilan.” Dan satu kalimat bijak dari beliau, “Saya pasti akan sukses karena telah kehabisan percobaan yang gagal.”

Wah Smart Leaders, keren ya biografi tentang beliau. Kini kita cuma bisa berucap “Selamat jalan sang penemu besar. Kau tak hanya menerangi dunia dengan penemuanmu tapi juga menerangi dunia dengan kisah kegagalan yang menginspirasi orang-orang yang tak ingin gagal.” Nah Smart Leaders ingat selalu pesan Thomas Alfa Edison tersebut, dan jangan pernah menyerah karena suatu saat nanti kita pasti berhasil karena kita sudah kehabisan kata gagal.

Semangat Smart Leaders!!

 

~ Artikel ini sudah dibaca 78 kali

Share yuk!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!